Wednesday, February 5, 2014

Aku dan dia


                           Jam 12 malam, tapi aku belum bisa memjamkan mata, otakku penuh dengan khayalan yang membuatku tersenyum sendiri, "Ah seandainya Aldi bisa jadi milikku dan jadi pangeranku" bisikku dalam hati. Padahal besok hari senin dan PR numpuk tapi pikiranku , sama skali tak mau beranjak dari Aldi (kakak kelas aku, yang gantengnya minta ampun, kalau senyum kayak seisi dunia ikutan senyum bareng dia).

                  "Karinnn bangunnn, udah jam 7" teriak mama. Oh my Good  It's 7 o'clock and it's Monday mati deh, pasti Pak Joni bakalan bunuh aku. And my prediction is right, Pak Joni udah stengah jam di dalam kelas dan teman-teman udah ngumpulin PR, aku masuk kedalam kelas dengan wajah yang meminta belas kasian. sayangnya strategiku tak berhasil.
"Kamu berdiri didepan kelas sampai jam pelajaran saya selesai"
"yah pak saya kan hanya terlambat beberapa menit aja"
"kamu terlambat setengah jam, skarang berdiri di sudut sana"
"baik pak"
"tunggu dulu PR kamu mana?"
"mmm...mmm..gimana ya pak saya lupa buat PR"
"apa? udah terlambat ga buat PR lagi, Hukuman kamu saya tambah kamu berdiri di tiang bendera sana"
"tapi paaakk"
"ga ada tapi-tapian kamu tuh masih kelas satu aja udah bandel, pergi sana"

                      Sambil berjalan ke tengah lapangan SMA 45 yang sangat terik,hati kecilku meminta "Oh awan please, tutupin matahari dong biar aku gak kepanasan".  10 menit berlalu tapi penderitaanku belum berakir,
"ya ampun Karin, kamu di hukum lagi" my brother said, sambil menepuk bahuku
"ah, kak Andrew ngapain sih, mendingan ka Andrew ambilin aku minum, haus banget nih"
"Iya deh, tapi kakak mo minta tolong, abis pulang skolah kamu kerumah sakit ya, "
"ngapain Kak?, siapa yang sakit"
"teman kakak lagi sakit, kakak udah belli bingkisan buat dia tapi kakak ada rapat OSIS pulang sekolah, kamu bisa kan?"
"kenapa gak abis rapat aja kakak kerumah sakit atau besok?"
"kakak gak cuma rapat, kakak mo prepare buat pensi nanti jadi mungkin selesainya malam, trus kalau besok, entar buah di bingkisannya terlanjur busuk, Rin please bantuin kakak"
"Ya udah, bingkisannya ada dimana? trus nama teman kaka siapa?"
"entar kakak anterin bingkisannya ke kelas kamu, nama teman kaka Raffa"
"oke, cepet ambilin aku minum"

                         Aku duduk di kelas setelah lama terpapar sinar matahari "Huft,kak Aldi kak Aldi kamu berhasil membuat aku di hukum sama pak Joni, karna khayalin kamu, andai aja aku bisa ketemu langsung dengan pangeran yang nyata, perjuanganku gak akan sia-sia" bisiku dalam hati.
"Kamu sih, pasti mikirin kak Aldi gak jelas itu" My best friend said (Nina)
"ya abis, khayalin dia tuh ga pernah bikin bosan"
"Rin..rin,,mendingan kamu cari cowok yang nyata biar kamu gak ngekhayal kayak orang gila gitu"
"Ihh..Nina, aku bukan orang gila tau"
"makanya cari pacar, atau mau aku cariin pacar?"
"gak ah,,"

               Pelajaran jam terakhir udah berlalu, senangnya tapi aku masih punya satu tugas dari kak Andrew. Sampai di rumah sakit aku bertanya pada salah satu suster " Suster, Pasien yang nama Raffa dirawat diruang mana ya?"
"pasien yang nama Raffa di rumah sakit ini ada dua orang Raffa Andrean dan Raffa Candra"
karena aku pingin cepat-cepat pulang akhirnya aku milih Raffa Andrean, padahal aku gak tau nama panjang teman kak Andrew, suster itu mengantarku ke ruangan Raffa Andrean.

       Seorang cowok tidur dengan tenang di tempat tidurnya dengan beberapa alat yang ditubuhnya,aku takut untuk membangunkannya, jadi aku hanya menaruh bingkisan itu di meja samping tempat tidurnya, saat aku melangkah untuk keluar,
"Kamu siapa?" kata Raffa Andrean
(Wow, Dia ganteng hmmm) kata hatiku
"Aku Karin, adik Andre"
"Andre?"
"Iya, kak Andre"
sepertinya dia bingung dan sempat berpikir sejenak, dan kemudian
"Oh..ya Andre.."
"Baguslah kalau kak Raffa ingat, oh ya aku pulang dulu"
"Karin tunggu,, boleh gak aku minta tolong?"
"boleh, kenpa kak?"
"bisa gak kamu ambilin ka Rafa air?"
"Oo iya, ini ka airnya"
"makasih Rin, kamu kelas berapa sih?"
"kelas satu kak"
    singkat cerita aku gak jadi pulang, malah ngobrol panjang lebar sama ka Rafa.. Ka Raffa suka banget ketawa kalo aku bicara yang lucu-lucu hehehe dia makin tambah kyut aja....

dua jam  kemudian aku  pamit pulang, ka Raffa minta aku untuk datang lagi besok,,,yah aku bilang iya aja...:)
 setelah hari itu aku jadi rajin datang kerumah sakit, untuk jenguk ka Rafa
Kadang aku suapin Ka Raffa hehe :)

suatu hari aku datang kerumah sakit, terus ketemu sama mama papa ka Raffa, mereka senang benget nge liat aku. Mamanya ka Raffa bilang
"eh...kamu temennya Raffa ya"
"Iya tante"
"makasih yah kamu udah mau temenin Raffa, soalnya selama Raffa di sini belum ada satupun teman Raffa yang datang jengukkin dia"
"(masa sih? gak percaya) sama-sama tente, aku seneg koq temenin ka Raffa"
Heheehhehehe
 Gak lama kemudian mama sama papanya ka Raffa pergi, tinggal aku sama ka Raffa. ka Raffa curhat sama aku panjang lebar, tapi yang aku ingat ka Raffa bilang sama aku kalo dia menyesal dan ingin berubah. yah walau aku gak ngerti maksudnya apa, tapi aku senang negedengerin curhatnya ka Raffa..heheh

besoknya aku datang lagi, pas aku masuk ke ruangan ka Raffa dia lagi tidur, jadi aku pergi beli makanan dulu.
terus pas aku balik di depan ruangan ka Raffa aku ketemu ama suster.
suster itu bilang
"kamu temennya pasien di dalam?"
"iya"
"kmu koq gak takut deket deket sama  dia?"
"Haaa..? takut..? emangnya kenapa?"
"kamu gak tau ya kenapa dia sampe masuk rumah sakit"
(?????????????????)
"Dia itu over dosis, dengar denger sih, dia itu pemabuk berat, suka nge drugs trus suka mainin cewe,
plus suka berantem.....makanya gak heran kalo gak ada satu pun temennya yang datang jengukkin dia"
"(bicara dalam hati...gak percaya)"
"kamu hati-hati deh soalnya udah banyak cewek yang jadi korbannya"

suster itu pun pergi, tapi aku masih bengong di depan pintu ruangan ka Raffa.....
pikiranku campur aduk, tiba-tiba aku takut masuk ke kamar ka Raffa
Aku bingung, tapi aku ke ingat kembali sama kata-kata kak raffa, kalo dia ingin berubah..
dan aku percaya itu,
akhirnya aku masuk keruangan kak raffa
menatapnya sambil tersenyum, tapi kak raffa tak menatapku sama skali,
"kak ini aku bawain makanan buat kak raffa" kataku
"kenapa kamu masih disini, rin?" kata kak raffa
"kamu gak takut sama aku? kamu udah denger sendiri kan kenapa aku masuk rumah sakit dan kenapa gak ada satu pun teman aku yang ngejengukin aku. Mulai skarang kamu gak usah dateng dateng lagi kemari, kamu gak mau kan orang-orang pada tau kalau kamu berteman sama laki-laki gak beres kayak aku?" lanjut kak raffa sambil marah-marah
"kak, aku gak peduli, itu kan hanya masa lalu kak raffa. aku percaya kak raffa benar-benar ingin berubah, kalau kau raffa mengizinkan aku pengen jadi teman ka Raffa" jawabku sok dewasa :p
kak Raffa diam beberapa saat, "Maaf rin, udah marah-marah sama kamu, aku gak bermaksud..."
"gak pa pa kak aku ngerti koq"
intinya kayak gitu deh, hari hari berikutnya karna kak raffa belum di bolehin untuk pulang, jadi aku masih rajin dateng ngejengukin dia di rumah sakit.
 
      seperti hari biasanya, habis pulang sekolah aku langsung kerumah sakit. hari ini aku ngajakin kak raffa jalan-jalan di taman rumah sakit, biar dia bisa refreshing dikit :D. kak raffa dengan kursi rodanya aku bawa keliling keliling taman hehehe. Tiba-tiba aku ngeliat kak Aldi, jantung serasa berhenti untuk sesaat. Kak raffa bingung kenapa kau tiba-tiba berhenti
"karin ada apa? karin...karin...kariiiiiin" panggil kak raffa
"eh..sorry sorry kak, gak ada apa-apa koq"
"siapa sih yang kamu liatin itu.." sambil ngeliatin kak aldi "oh..aldiii, haayyoo kamu suka ya sama Aldi?"
"g..g..ga kok kak"
"udah ngaku aja, aku kenal aldi koq, aku kenelin ama dia yah..Aldiiiiiiiiiiii"
"(mampus deh)"
"Aldi apa kabar bro?"
"Fa, lo koq bisa disini? sakit apa lo"
"Ada deh, eh iya kenelin ini Karin di satu sekolah sama lo, adik kelas lo"
"karin"
"Aldi, eh iya kayaknya aku sering ngeliatin kamu deh di skolahan, bukannya kamu yang senin lalu di hukum ama pak Joni?"
"Hehehehehehehehe"
kita bertiga ngobrol panjang lebar. Terus abis ngejengukin tantenya, kak Aldi nawarin untuk nganterin aku pulang (gak mungkin aku tolaaaaaaaaaaaaaak)

Setelah hari itu aku jadi deket ama ka Aldi, kita sering sms smsan, telpon telponan hehehe..
sampai aku lupa kalau aku udah jarang ngejengukin kak raffa..
kak Aldi ngajakin aku buat ngerayain tahun baru bareng, padahal aku udah pernah buat janji sama kak raffa untuk ngerayain tahun baru bareng dia, tapi aku gak bisa nolak ajakan kak aldi :P
so, I say yes :D

Aku makin jatuh cinta sama kak Aldi, setelah tau kalau kak aldi itu orangnya romantis, baik, pengertian..
ah pokonya perfect dehhh...seandainya kak Aldi jadi pacar aku pastiii aku akan menjadi cewek paling beruntung di dunia ini huahahahahahaha #ngarep -___-

Suara terompet dan petasan udah mulai ramai di jalanan, padahal itu kan masih jam 7 malam..
Aku yang dari udah siap dengan dandanan cetar membahana badai, duduk manis nungguin si pangeran jemputin akuu..
eh gak lama kemudian dianya datang

kak Aldi ngajakin aku makan, jalan2 di mall, dia juga beliin aku boneka (unyu banget looh)
Anehnya aku benar lupa sama kak Raffa, aku gak ingat sama skali dengan janji aku ke ka raffa (Dasar pikun -___-)

beberapa menit menjelang pergantian tahun aku duduk di taman bareng kak Aldi, dengan para pengunjung lainnya...belum lama kita duduk eh datang nenek lampir entah dari mana asalnya ngedorong aku (whaaattt)
terus teriak2 gak jelas lagi. Kak Aldi coba nenangin si nenek lampir yang ternyata adalah pacarnya (whaatt trus gue??)

betapa kecewanya aku, kak Aldi ternyata cuman jadiin aku pelariannyaa.. :'(
aku berlari tanpa arah menjauhi mereka, ditemani oleh air mataa yamg tak berhenti menetes..'
dan saat itulah wajah kak Raffa tiba2 muncul di kepalaku...
tanpa pikir panjang aku berlari menuju rumah sakit

Aku terkejut menemukan tempat tidur kak raffa yg kosong (ya Tuhan dimana kak Raffa)
aku semakin takut kehilangan dia,
aku berlari mencari kak raffa, dan disetiap langkah yang ku ambil, semua kenangan tentang kak Raffa perlahan muncul, dan menyadarkanku bahwa orang yang aku cintai adalah kak Raffa.
Semoga aku tidak telambat,

Dan sampailah aku di taman rumah sakit, dari jauh aku melihat kak Raffa dengan kursi rodanya duduk memandang langit yang penuh dengan kembang api..
ku hampiri dia perlahan-lahan
"kak Raffa"
"Ya karin"
ya Tuhan kak Raffa pucat banget, wajahnya seakan menahan sakit yang tak terhinngga
aku tak mampu berkata apa2 aku hanya bisa meneteskan air mata
"kenapa kamu nangis rin?, jangan nangis please"
"Ma...ma..maafin aku kak, aku benar2 lupa kalo aku..."
"Iya, gak apa2 aku ngerti kok, Aldi emang lebih penting aku emang gak ada apa2nya buat kamu"
"bukan begitu kak.."
"Sssst..rin sini duduk samping aku"
Aku pun duduk di samping kak Raffa, kak raffa naro kepalanya di pundak aku dan masih terdiam
tak lama kemudian kak raffa bebisik "Makasih ya rin, udah datang di hidup aku" sambil narik nafas panjang
dan tiba2 kak Raffa gak bergerak sama skali, aku panik
"kak Raffa, kak Raffa bangun, kak raffa jangan tinggalin aku kak"
kak raffa masih kaku dengan mata tertutup,
"Kaaaaaaaaaaak raffaaaaaaaaa please bangu kaaak, aku sayang sama kak Raffa aku gak mau kak Raffa pergiiii, bangun Kaaakkk"
aku lelah tak tahu harus berbuat apa, aku hanya bisa memeluk dan menggenggam tangan kak Raffa sambil menangis..

"Kenapa gak bilang dari tadi sih rin kalo kamu juga sayang sama aku"
kata2 itu tiba2 mengehentikan tangisanku
"kak Raffa???, belum mati?"
"hehe kamu kok sampe teriak2 gitu, takut yaa aku beneran mati"
"aaaaaaaa kak Raffaaaaaa"
Kak Raffa memeluk aku dengan hangatnya dan berbisik "aku mencintaimu"
aku hanya tersenyum dan memandang langit "terima kasih Tuhan"



No comments:

Post a Comment